Faktor Biaya Animasi Forensik

Di masa lalu, banyak perusahaan mengutip animasi berdasarkan tarif satu dolar per detik untuk rekaman yang sudah jadi dan tampaknya ada tren yang menjauh dari metode penetapan harga ini. Sebagian alasannya adalah bahwa jumlah pekerjaan yang terlibat dalam memproduksi satu detik animasi dapat sangat bervariasi tergantung pada apa yang diperlukan dan tingkat realisme. Kemajuan dalam teknologi visualisasi komputer yang tersedia saat ini terutama bertanggung jawab atas melebarnya kesenjangan antara apa yang mungkin dan apa yang mungkin saat ini.

Hal terbaik yang dapat dilakukan adalah mendidik diri mereka sendiri tentang bagian mana dari proses animasi yang paling memakan waktu dan di mana mereka dapat mengharapkan untuk membayar paling banyak (atau paling sedikit) untuk persyaratan.

Di bawah ini adalah rincian dari beberapa faktor biaya yang “berwujud”. Seperti halnya layanan outsourcing, Anda juga membayar untuk reputasi, pengalaman, dan biaya overhead, tetapi ini lebih sulit untuk diukur. Biaya terbesar dalam animasi forensik adalah jumlah jam kerja yang dibutuhkan untuk menyiapkan, merakit, mengedit, dan menyelesaikan animasi. Karena tabrakan kendaraan adalah animasi forensik yang paling umum, sebagian besar contoh yang digunakan di bawah ini akan mencerminkan contoh khusus ini, namun, proses dan faktor biayanya kurang lebih sama terlepas dari apakah animasi yang dihasilkan adalah TKP, kasus cedera pribadi. , atau prosedur medis.

1. Pengumpulan dan Persiapan Informasi

Selama tahap awal animasi forensik, sangat penting bagi animator untuk mengetahui detail kasus dengan cepat. Ini sering berarti bahwa semua foto, video, gambar, dan laporan harus diberikan kepada animator dan selanjutnya harus melalui semua materi kasus. Awalnya, akan sangat membantu untuk membawa animator ke dalam diskusi awal tentang strategi percobaan dan apa tujuan animasi. Selanjutnya, animator akan berguna untuk menghubungi Ahli Rekonstruksi kecelakaan sebagaimana berlaku untuk membahas rincian laporan kecelakaan dan jika akan ada transfer data lain seperti survei situs digital atau data simulasi.

Jika memungkinkan, animator mungkin anime lovers apk diminta untuk melakukan perjalanan ke lokasi di mana kecelakaan atau kejahatan mungkin terjadi. Ini untuk mendapatkan gambar dan informasi selanjutnya yang mungkin tidak diperoleh atau tidak tersedia dalam materi atau laporan adegan yang ada.

2. Model 3D – Menciptakan aset adegan.

Biasanya, sangat jarang seorang animator forensik dapat menggunakan kembali model 3D utama dalam sebuah adegan. Dalam kasus tabrakan mobil, mungkin ada beberapa model 3D “standar” yang digunakan kembali seperti rambu berhenti, lampu lalu lintas atau tiang listrik, tetapi ada kalanya bahkan objek yang lebih kecil ini juga harus dibangun dari awal untuk mendapatkan tingkat tertinggi realisme.

Biasanya ada tiga jenis model 3D dalam animasi forensik. Ini diklasifikasikan berdasarkan tingkat kepentingan, akurasi, dan tingkat detail yang diperlukan. Objek utama adalah objek yang terlibat langsung dalam animasi. Anggap mereka sebagai karakter utama Anda. Objek sekunder adalah objek yang mungkin tidak terlibat langsung, tetapi gerakan atau posisi relatifnya berperan dalam membuat animasi menjadi akurat atau kredibel. Objek tersier adalah objek yang hanya untuk kepentingan visualisasi dan tidak berperan langsung dalam animasi. Contohnya adalah pohon di kejauhan yang tidak akan mempengaruhi animasi jika dihilangkan kecuali untuk tingkat realisme.

Membuat model 3D primer yang akurat dan realistis masih merupakan tugas intensif waktu yang tidak banyak berubah selama bertahun-tahun. Kualitas model dan opsi yang terkait dengan tingkat realisme lebih besar dan oleh karena itu, ada jumlah waktu yang setara yang diperlukan untuk membuat model. Jika memungkinkan, dimungkinkan untuk membeli model 3D yang ada dan menyesuaikannya dengan kebutuhan animasi. Ini hanya boleh dilakukan bila keakuratan model bukan merupakan persyaratan dan mungkin merupakan objek sekunder atau tersier di tempat kejadian.

Dalam kasus tabrakan kendaraan, medan tanah adalah contoh yang baik dari model skala besar yang diperlukan untuk menjadi akurat dan benar-benar mirip dengan area di mana tabrakan terjadi.

Seringkali, pemodelan dapat berasal dari sumber lain seperti file CAD, pemindaian 3d atau fotogrametri. Dalam setiap kasus, model biasanya membutuhkan pekerjaan selanjutnya untuk mendapatkan tampilan yang benar atau untuk menyesuaikan topologi permukaan objek.

3. Pemetaan – Mempersiapkan dan menyesuaikan gambar

Meskipun ini dapat diklasifikasikan sebagai bagian dari pemodelan, sebenarnya merupakan bagian terpisah dari proses pemodelan 3D yang melibatkan penggunaan perangkat lunak pencitraan foto. Jika Anda mempertimbangkan sebuah contoh sederhana